Murni dan Manjit singh

20th March 2016 | Cat: Cerita Lucah | 36438 Views | No Comments

Aku, Rohaya dan Linda berjalan menuju ke kantin pada petang itu. Kerja-kerja di pejabat tidaklah banyak jadi kami berpeluang untuk minum petang di kantin. Seperti biasa sambil minum kami berbual kosong. Gosip, cerita artis dan hal-hal semasa menjadi topik bualan kami.
“Kau orang ingat si Memey tu akan berlakon lagi ke lepas kena tangkap khalwat tu?”
Tiba-tiba saja Rohaya memulakan bualan mengenai gosip artis. Sebetulnya cerita si Memey ni bukanlah benda baru, dah lama pun. Tapi daripada diam macam tunggul ada baiknya berbual.
“Kenapalah Norman buat macam tu, kesian Abby.” Linda mencelah.
“Sudahlah, benda dah jadi. Apa yang boleh kita buat. Janganlah kita pula mengumpul dosa kerana gosip.” Aku menasihati kedua kawan karibku itu.
“Baiklah, kita cakap hal kita sajalah.” Rohaya menukar topik baru.
“Ada benda baik ke kau nak cakap?” Aku bertanya.
“Ada. Balak budak benggali yang kerja pejabat kita tu memang dahsyat,” Rohaya bercerita sambil tersenyum-senyum.
“Eleh, kau ni berangan ke Ayu.”
“Aku tak beranganlah Murni, aku dah rasa. Tak terlayan aku.” Rohayu masih meneruskan ceritanya.
Aku teringatkan Manjit Singh, budak benggali umur 22 tahun yang bekerja sebagai pembantu tadbir sementara di bahagian akaun. Manjit ni memang ceria orangnya dan sering bergurau dengan kami staf di bahagian pentadbiran. Manjit ni memang mudah diminta tolong, malah dia boleh juga membekalkan CD dan VCD blue. Jika dia berbual dengan Rohaya pasti gamat pejabat kami. Apalagi Rohaya yang sering melayan cerita lucahnya.
“Murni, kalau kau tak percaya tanya Linda.”
Aku menoleh kepada Linda. Sambil tersenyum sipu Linda menganggukkan kepalanya.
“Betul Murni, balak budak benggali tu memang besar dan panjang.”
“Betul kan kataku. Sampai senak perut aku dikerjakan oleh benggali tu.” Rohaya masih bercerita.
“Ehh.. Murni, balak benggali tu sudahlah besar dan panjang , tak sunat pula tu, sedappp…”
Berderai ketawaRohaya dan Linda bila Linda menekankan perkataan sedap. Aku hanya melopong saja mendengar celoteh kedua sahabatku itu. Mereka berdua ni serius atau bergurau saja.
“Kau orang berdua ni serius atau bergurau.” Aku meminta kepastian.
“Seriuslah, apanya yang bergurau.”
Rohaya beria-ia menjawab sambil Linda mengangguk-nganggukkan kepala.
“Sekali kau rasa pasti kau ketagih.” Linda bersuara serius.
Petang itu kira-kira pukul lima aku terserempak dengan Manjit Singh. Budak benggali itu seperti biasa memang peramah. Sesiapa saja yang ditemuinya akan disapa.
“Kak Murni kelihatan cantik hari ni.” Manjit memulakan ayatnya.
“Cantik ke kakak ni.”
“Cantik, masih bergetah.” Manjit tersenyum sambil mengangkat ibu jarinya.
“Manjit, hari ni ada cerita best tak?”
“Ada, berapa keping kakak nak. Putih, hitam, perang, asia, eropah semua ada.”
“Satu cukuplah dulu. Kakak nak yang lelaki hitam perempuan putih.”
Alright, no problem.”
Setengah jam kemudian Manjit menghampiri mejaku dan menghulurkan satu sampul surat. Aku tahu apa isi di dalamnya.
“Yang akak minta, hitam atas putih.”
Aku senyum dan mengangguk. Memang malam ini aku memerlukan CD blue untuk menghangatkan suasana sebab suamiku telah berangkat ke Johor Bahru kerana menghadiri kursus selama dua minggu. Walau pun begitu sebagai bekalan sempat juga suami aku henjut aku sebanyak dua kali.
Petang Sabtu itu cuaca agak panas, badanku terasa lengket kerana berpeluh. Bagi menyegarkan diri aku berendam dalam tab mandi sambil bermalas-malasan. Lebih kurang 45 minit bila badan terasa segar aku selesaikan mandiku. Dengan hanya berkemban tuala aku keluar bilik mandi dan terus ke ruang tamu. Aku terpandang sampul coklat di atas kabinet TV. Sekarang aku teringat CD yang aku minta dari Manjit.
Aku membelek-belek CD yang aku bawa balik, aku nampak gambar cover ceritanya bagus. Aku memasangnya. Seperti yang aku duga ceritanya memang bagus, pelakonnnya pun boleh tahan cantik dan balak lelakinya yang hitam legam pun besar dan panjang. Aku mula ghairah, perlahan-lahan aku londehkan tuala yang aku pakai dan mula membelai buah dada dan biji aku yang sudah mulai basah. Aku menjadi hilang punca. Aku masukkan jariku ke dalam cipap dan mula menyorong dan menarik. Suara aku dan suara pelakon di skrin TV saling bersahutan.
Ketika itu aku memang tak tahan lagi, aku memerlukan balak dengan segera. Rodokan jari aku kian cepat, aku mahukan klimaks. Tiba-tiba bahu aku disentuh orang. Terkejut besar aku. Dengan peha aku terkangkang, tiga anak jari aku terbenam dan sebelah lagi tangan aku meramas buah dada serta tualaku entah kemana. Aku terkedip-kedip panik. Manjit berada di sebelahku sedang meloloskan seluarnya. Aku kaget melihat balaknya yang jauh lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suami aku. Betul kata Rohaya dan Linda sahabatku, balak benggali memang besar dan panjang.
“Kakak relaks saja, saya boleh bantu kakak.”
Tanpa aku sedari tangan aku mula menangkap balak yang sedang berjuntai separuh keras itu. Aku belek batang kenyal tersebut dengan perasaan geram. Sebahagian kepalanya yang licin telah keluar daripada sarung kulup. Bentuknya macam kepunyaan negro dalam skrin TV yang aku sedang tonton. Batang tak bersunat itu berdenyut-denyut dalam telapak tanganku. Aku menghidu dan mencium kepala lembab yang licin beberapa ketika. Aromanya amat merangsang nafsuku. Puas menghidu aku mula memasukkan ke dalam mulutku. Kini tangan Manjit pula yang membelai cipap dan buah dadaku. Dalam beberapa saat sahaja balak Manjit bertambah keras, besar dan panjang menegang.
“Fuck akak Manjit, fuck akak sekarang, akak dah tak tahan.” Aku merayu.
Dengan berpegang kepada balaknya aku menarik Manjit untuk naik ke atas tubuhku. Manjit tidak banyak membuang masa terus saja meradak cipap aku yang berair licin. Terasa penuh cipap aku. Manjit menekan sepenuh sepuluh inci balak ke dalam tubuhku, senak pun ada, nikmat pun ada. Beberapa kali hayun saja aku dah klimaks namun Manjit terus sahaja menghayun, gagah dan bersahaja. Memang anak benggali ini kuat, dah beberapa kali dia mengajak aku main dengannya tapi aku tolak, mungkin masa tak sesuai.
Memang benar seperti kata Rohaya dan Linda, budak benggali ni memang hebat. Mereka kata Manjit memang boleh hayun punya. Gerenti puas habis. Mereka berdua dah cuba beberapa kali kerana itu mereka tahu keperkasaan Manjit. Sebenarnya bukan Manjit saja yang pernah ajak aku main, ada beberapa kawan sepejabat pernah mempelawaku. Dalam usia awal 30-an dan baru mempunyai seorang anak berusia tiga tahun aku masih cantik. Tetek aku saiz 34, pinggang aku masih ramping 28 dan punggung aku agak bulat 36. Tapi kebanyakannya aku tidak layan. Suami aku bukannya lemah. Hampir setiap malam kami bersatu, sekurang-kurangnya sekali. Kalau tidak pun dua tiga kali.
Aku pun bukanlah baik sangat, bukan aku tak pernah main dengan orang lain. Pernah juga suamiku membawa aku menghadiri parti ekslusif, tukar-tukar pasangan tapi itu dengan kehadiran suami akulah. Tapi hari ini aku dapat Manjit, biarlah suami aku ada atau tidak, aku perlukannya sekarang. Aku memerlukan balak dan belaian seorang lelaki.
Manjit mengubah kedudukan beberapa kali, setiap kali tetap membawa nikmat kepada aku. Kalau tak silap aku sudah klimaks lima kali. Peha aku basah melimpah.
“Cukup Manjit, akak dah tak tahan ni.”
Dengan suara lemah aku meminta Manjit mengakhiri perjuangannya. Badanku terasa sungguh lemah dan tak bermaya. Dengan isyarat itu, dia mempercepatkan hayunannya. Seluruh tubuh aku bergegar. Aku menjerit, mengerang dan tak tahu apa lagi yang aku sebut dan balaknya pun memancutkan air maninya. Banyak, hangat dan deras menerpa pangkal rahimku. Aku juga turut klimaks kali keenam.
Seluruh anggota tubuhku tegang. Selang beberapa minit Manjit mencabut zakarnya, dengan itu air maninya yang banyak bertakung dalam cipapku mula membuak keluar ke atas karpet. Putih berbuih mengalir lemah membasahi pahaku. Aku terus sahaja terkangkang. Nafas aku turun naik, sesak dan rasa tak bermaya. Manjit terlentang di sebelah aku. Tangannya membelai buah dada ku.
“Boleh tahan juga akak ni, saya dah lama gian tubuh akak.”
“Rohaya dan Linda macam mana?”
“Agak longgar kak, kakak punya masih ketat dan sempit. Kakak pandai kemut.”
“Kamu jangan bergurau.”
“Betul kak, kakak punya macam anak dara. Kalau boleh saya nak lagi.” Aku tersenyum dengan pujian Manjit Singh.
Aku cuma berdiam diri kepenatan. Aku lihat jam di dinding menunjukkan jam lima petang. Kami berjuang dua jam lebih. Perlahan-lahan aku bangun, melihat zakarnya yang lentok walau pun masih lagi besar. Aku mengurutnya beberapa kali. Sebahagian kepalanya yang licin telah ditutupi kulit kulup. Benar kata Linda, balak benggali yang tak berkhatan ni memang sedap. Dalam hatiku tertanya-tanya, jika beginilah sedapnya kenapa lelaki perlu bersunat.
“Manjit baliklah dulu, sebab sekejap lagi saya ada tamu.”
Aku teringat Abang Din nak datang sebentar lagi. Manjit bangun mengenakan pakaiannya sambil menghulurkan sekeping CD yang dibawanya. Rupanya dia datang menghantar CD itulah tadi. Dan aku pula terlupauntuk mengunci pintu.
Aku mencapai tuala dan berkemban semula. Berat rasanya untuk aku bangun tapi bila dah mula berjalan rasa OK balik semula. Aku menghantarnya ke pintu. Sebaik sahaja Manjit keluar aku menutup pintu dan ketika itulah pintu diketuk. Aku berpaling dan membukanya, di situ tercegat Abang Din.
“Abang, awal abang datang, jemput masuk.”
Aku teringat janjiku dengan Abang Din. Abang Din adalah suami kakakku. Di rumah ibuku akan diadakan kenduri cukur kepala anak Abang Din bersama kakakku yang berumur tujuh hari. Kerana suamiku berkursus maka aku meminta Abang Din menjemputku. Apatah lagi rumah Abang Din satu jalan dengan rumahku.
Abang Din masuk lalu mengunci pintu. Dia memerhatikan aku yang hanya berkemban. Aku tiba-tiba menjadi malu diperhati begitu.
“Memang abang dah sampai awal-awal lagi.”
Kata-katanya itu menerjah ke dalam benak aku. Ada kemungkinan Abang Din mendengar jerit pekik aku tadi ketika menikmati kehebatan Manjit Singh.
“Awal?” tanyaku sedikit terperanjat.
“Ehem…” angguknya.
“Habis abang kat mana tadi?”
“Ada kat luar tu, tunggu Murni selesai dengan budak benggali tu.”
Tiba-tiba saja mukaku merah padam apabila mendengarkan kata-kata Abang Din itu.
“His… abang ni ngusik Murni ni.”
Jawabku untuk cuba menenangkan keadaan. Aku terus berjalan ke dapur untuk menyediakan air minuman. Selang beberapa minit Abang Din berada di belakang aku. Masa tu dia dah pun bertelanjang bulat. Zakarnya dah keras mencacak macam paku di dinding.
“Eh…! Apa abang buat ni?”
Mataku tertumpu ke arah zakarnya yang membengkok ke atas tu. Besar juga, lebih besar dari suamiku tapi masih kalah dibandingkan dengan Manjit Singh. Kepalanya sudah terloceh, maklumlah Abang Din macam suamiku juga, mereka bersunat.
“Abang pun nak juga dapat macam benggali tu tadi…! Dah lama abang mengidam tubuh Murni. Dah lama abang berpuasa kerana kakak dalam pantang. Sekarang nak buka puasalah.” Selamba saja kata-kata Abang Din.
Aku terdiam kebuntuan. Jelaslah bahawa rahsia perbuatan sumbangku tadi telah diketahui oleh Abang Din. Aku perlu memberi habuan kepada Abang Din agar rahsiaku tak terbongkar. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan, fikirku.
“Mungkin abang salah lihat.” Kataku berdalih.
“Abang tak salah lihat. Abang lihat Murni seronok melancap kulup benggali yang besar panjang tu.”
“Eh.. taklah bang.” Aku masih berdalih.
“Abang tengok sungguh lama Murni menjilat dan mengulum kepala kulup yang terloceh tu. Macam perempuan mengidam saja.”
“Pertama kali tengok batang tak bersunat, geram jadinya.” Aku jawab jujur.
“Abang tengok macam sedap saja Murni hisap batang benggali tu,” Abang Din masih menyoal.
“Kulit kulup tu kenyal-kenyal macam gigit gula-gula getah, sedap,” jawabku tanpa malu.
Aku tak mampu berdalih lagi. Tangan Abang Din mula memburaikan tuala yang aku pakai. Tangannya mula mencelah antara dua peha aku sambil sebelah lagi memautku erat ke tubuhnya. Kami berkucup. Jarinya mula merodok ke dalam cipapku. Sambil berdiri aku membuka kangkangku. Dia membongkok dan menghisap buah dadaku. Cipap aku memang berair. Kat peha aku masih meleleh air mani Manjit.
“Ni kan dah sah buktinya kerja benggali tu. Besar sungguh balak benggali tu. Sedap tak Murni?”
“Sedap bang, belum pernah Murni rasa sesedap itu. Pertama kali Murni rasa batang tak bersunat. Budak benggali itu pun pandai mainnya.”
“Itu pun Murni dah mengaku. Abang dengar Murni menjerit-jerit kesedapan, kuat sungguh jeritan Murni.”
“Batang budak tu sungguh panjang, masuk sampai dalam. Pangkal rahim Murni disondol-sondolnya. Itu yang sedap sangat tu.”
“Itu pun Murni masih tak mau mengaku lagi.” Abang Din senyum melihat aku masih mahu kelentong.
“Baiklah bang… Murni mengaku. Bang… biar Murni basuh dulu, cipap Murni berair sangat ni.” Aku tersipu malu bila Abang Din mengatakan aku menjerit kuat.
“Nampaknya memang budak benggali tu pancut betul-betul. Biarkan Murni, abang suka cipap yang baru lepas kena kongkek.”
Abang Din memusingkan badanku ke meja makan. Dia rodok zakarnya yang tegang tu dari belakang. Aku mengeluh nikmat. Balaknya tidak sebesar mana, hampir sama dengan balak suami aku saja. Aku cuba kemut sekuat mungkin, maklumlah laluan licin sangat. Bunyi berdecik-decak bila abang Din mengongkek aku. Aku tahan saja. Nikmatnya lain dari tadi. Aku mengeluh dan mengerang. Buah dada aku membuai dan sekali sekala Abang Din meramas-ramas buah dadaku. Aku pejam mata menghayati radukan yang aku terima supaya cepat klimaks. Abang Din mempercepatkan hayunannya. Tanganku menguli biji kelentitku, biar bertambah nikmatnya dan cepat klimaks. Hentakan Abang Din makin laju dan aku kian hampir ke sasaran.
“Ahhhhhh…” keluh Abang Din penuh ghairah.
“Ya baannng… Murni nak sampai niii.” Aku menyahut keluhan nikmat Abang Din.
Abang Din memancutkan air maninya ke dalam cipapku. Panas rasanya bercampur dengan air mani Manjit yang masih meleleh dari tadi belum habis-habis. Banyak juga mani Abang Din, mungkin sudah lama dia menyimpannya kerana kakakku telah sarat dan baru saja melahirkan anak mereka.
Selepas membersihkan diri, kami bertolak ke rumah ibuku. Sepanjang perjalanan abang Din tak habis-habis menggatal. Tangannya sentiasa atas peha aku tapi aku biarkan saja. Apa lagi aku nak pedulikan, dengan kain kebaya yang aku pakai, susah baginya nak menyeluk masuk ke mana-mana. Kalau setakat luar tu biarkanlah, bukannya luak apa-apa, saja bagi dia segar memandu.

Lucah Lain:

  • kisah seks dengan arab benggali
  • cerita sex mak aku bontot besar
  • gadis tudung stim dalam tandas
  • gambar burit tiada bulu Asian xxx hd
  • sedap pantat rohaya
  • cipap tembam kena cekuo
  • novellucahmelayu-main dengan mak kawan
  • novel lucah skandal pramugari
  • isteri org di kerjakan paskitan
  • jubo sempit gay tumblr
  • jubur janda dijolok btng india
  • cium ketiak wanita melayu sex asia
  • tetek gadis benggali tumlr
  • cerita sex henjut awek sampai senak perut
  • cerita lucah senak perut
  • cerita lucah puki bini orang dapat belaiyan dari anak muda
  • cerita ghairah cina india mat saleh dan singh main perempuan melayu
  • burit singh
  • btg singh jolok puki melayu gambar
  • benggali jilat cipapku

Lucah Lain:

  • kisah seks dengan arab benggali
  • cerita sex mak aku bontot besar
  • gadis tudung stim dalam tandas
  • gambar burit tiada bulu Asian xxx hd
  • sedap pantat rohaya
  • cipap tembam kena cekuo
  • novellucahmelayu-main dengan mak kawan
  • novel lucah skandal pramugari
  • isteri org di kerjakan paskitan
  • jubo sempit gay tumblr
  • jubur janda dijolok btng india
  • cium ketiak wanita melayu sex asia
  • tetek gadis benggali tumlr
  • cerita sex henjut awek sampai senak perut
  • cerita lucah senak perut
  • cerita lucah puki bini orang dapat belaiyan dari anak muda
  • cerita ghairah cina india mat saleh dan singh main perempuan melayu
  • burit singh
  • btg singh jolok puki melayu gambar
  • benggali jilat cipapku